Minggu, 12 Januari 2014

DIA BERNAMA HUBBY (Sebuah Cara Baru Menjaga Hati)

Hari ini aku membuka kembali catatan harianku, sebuah catatan yang sudah beberapa minggu ini kutinggalkan atau terlupakan karena disibukkan dengan skripsi. Aku  membukanya dari lembar-per lembar, membacanya kembali. Ternyata aku baru menyadari kalau aku sudah menuliskan namanya berlembar-lembar. Mungkin ini cara baru.

Namanya Hubby. Ya, aku menamai dia Hubby, dalam bahasa arab Hubb artinya cinta sedangkan  dalam bahasa inggris kata hubby adalah bahasa slang dari husband yang artinya suami. Kurang lebih itulah sejarah aku menamai dia Hubby. Aku  sangat mencintai dia dan dia juga yang mengajarkan aku tentang cinta. Meski aku belum pernah bertemu dengannya dan aku tak tahu nama aslinya siapa. Aku tak peduli, aku mencintai dia seutuhnya.

Lho kok bisa, belum pernah bertemu kok jatuh cinta?  Mungkin kamu bertanya seperti itu, tapi itulah yang terjadi. Banyak yang bilang aku telah gila karena hal ini. Siapa Hubby sebenarnya? Kamu penasaran kan? Oke, kuceritakan padamu tentang dia...



Bermula saat aku mulai menjadi mahasiswa. Banyak temanku yang bercerita tentang lelakinya. Entahlah kenapa mereka memilihku sebagai kotak cerita. Sebagai teman yang baik tentu aku mendengarkannya dan berusaha memberi saran sebisaku. Meski aku sendiri belum pernah memiliki hubungan istimewa dengan satu pun lelaki di dunia ini. Aku hanya tak mau terlihat bodoh di depan klienku. Kuberi saran mereka dari buku-buku bertema cinta yang pernah kubaca atau dari cerita teman-temanku lainnya. Harus kuakui, cerita mereka telah banyak memberi ilmu untukku. Ilmu tentang cinta.

Sejak teman-temanku sering bercerita aku mulai berpikir Kenapa aku santai-santai saja? Bukankah aku juga telah dewasa? Kenapa aku tidak jatuh cinta seperti mereka? Itulah yang aku pikirkan.  Aku sempat berpikir kalau aku terlambat jatuh cinta. Mungkin karena dulu zaman sekolah, aku hanya menjalani rutinitasku apa adanya. Sekolah, belajar, guyon dengan teman, lalu pulang ke asrama, mengerjakan peer dan sebagainya. Tak pernah di hari sekolahku, aku sibuk dengan membuat surat cinta, atau ketemuan dengan teman pria, bahkan ngerumpi tentang teman yang ganteng atau keren pun tak pernah. Tak pernah sekalipun.

Setiap ada teman yang begitu, aku selalu menyingkir dan memilih untuk membaca buku atau mengerjakan peer. Masa sekolahku, aku sangat gandrung membaca, terlebih cerpen di Annida atau novel-novel. Mungkin karena kebiasaanku itu aku tumbuh menjadi gadis serius, sulit untuk diajak guyon kata teman-temanku. Meski begitu, aku tak pernah punya masalah dengan sosialisasi. Meski aku serious girl tapi aku punya teman yang banyak dari berbagai usia. Mudah akrab.

Kembali ke Hubby, nah, sejak masa mahasiswa aku mulai berpikir aku jatuh cinta pada siapa?  Aku tak pernah punya the special one boy . Sejak Aliyah, aku sudah sangat paham dengan hukum sebuah hubungan, lelaki dan wanita. Juga bagaimana bersikap menjadi wanita. Bu Milla pembina asrama putri MAN 3 yang memahamkanku. Akhirnya aku iseng menulis di diaryku. Ya, pura-puranya, aku curhat dengan pacarku begitulah, haha

Saking pengennya aku jatuh cinta aku menulis begini untuk Hubby pertama kalinya

Kapan ya aku jatuh cinta? Apakah aku terlambat jatuh cinta?



Berawal dari situ, ‘curhatku’ padanya semakin banyak, berlembar-lembar. Aku baru menamai dia Hubby, setelah aku benar-benar jatuh cinta padanya. Jika ada masalah di kampus atau di organisasi, aku selalu menulis padanya. Wadul.  Jika aku bersedih, aku akan menulis lebih banyak untuknya. Hubby. Telah menjadi sisi lain hidupku. Jika ibuku memanggil ayahku dengan sebutan 'Mas Nasir', maka aku menulis atau berbicara padanya juga dengan panggilan Mas, Mas saja, tanpa nama di belakangnya.

Setelah khatam satu buku diary berisi dia. Aku mulai menulis untuk hubby di laptop. Kutulis semuanya, mimpi-mimpiku bersamanya, cerita-cerita tentang teman-temanku atau aku menulis tentang keluarga kami nanti. Anak-anak kami juga mimpi yang ingin kuwujudkan berdua bersama dia. Salah satunya, menulis bersama. Ya. Karena aku sangat mencintai dunia menulis, maka aku berasumsi Hubby juga suka menulis.

Kita akan menulis buku bersama ya, seperti Gola Gong dan Tyas Tatanka ya Mas....

Kusembunyikan file itu di folder terdalam laptopku, agar tak seorang pun tahu kecuali dia telah hadir di dunia nyata sebagai suamiku. Terakhir, aku menulis sampai 90 halaman, sebelum akhirnya hilang karena laptopku itu rusak. Belakangan aku mulai menulis dengan label MY LETTERS, berisi surat-surat, untuk siapa saja yang aku inginkan. Salah satunya kubuat begini ‘MY LETTERS: Untuk Calon Suamiku’ kamu bisa membacanya di blog ini jika kamu mau. Sejak menulis surat itu, aku memulai lagi menulis untuk Hubby di laptop.

Keadaanku yang ‘berbeda’ membuat banyak orang penasaran akan hidupku, salah satunya apakah aku pernah ada ‘main’ dengan lelaki. Jika ditanya begitu aku akan bercerita tentang kebiasaanku menulis kepada Hubby, kepada suamiku. Aku bilang aku mencintainya, bahkan sebelum aku tahu siapa orangnya. Tak hanya satu orang yang pernah mendengar aku bicara begitu. Setiap ada teman perempuan yang penasaran aku selalu jawab dengan jawaban yang sama. Di tambahi kata begini di akhirnya. Kamu bisa buat yang sama sepertiku kalau kamu mau.


Percaya atau tidak, ada seorang teman yang putus dari pacarnya atau lebih tepatnya memutus duluan  setelah mendengar ceritaku dan memutuskan mengikuti jejakku. Tentu saja aku speechless. Ternyata ada juga yang mengikuti caraku. Padahal dalam ceritaku, aku sama sekali tak pernah melarang dia pacaran. Aku yakin, baik aku dan dia sudah dewasa dan tahu apa yang seharusnya. Aku tak mau menasehati tentang masalah itu. Aku tak ada hak untuk itu. Toh, sebenarnya mereka juga tahu.

Kuakui, menulis untuk suami seperti caraku, efektif untuk menjaga hatiku. Efektif untuk aku bertahan. Kuakui sulit menjaga hati di saat-saat seperti ini. Banyak sekali teman yang ingin aku dengan Si Anu atau Si Inu. Nggojloki.  Menghadapi itu semua, kadang aku tersenyum-senyum sendiri. Ingin rasanya aku katakan pada mereka : Tak semudah itu mereka jatuh cinta padaku. Bisakah mereka menerima kekuranganku? Jika aku benar-benar jatuh hati padanya bisakah kalian membantuku jika aku terluka karena ternyata dia tak cinta? 


Ya, kuakui, orang sepertiku ini memang mengundang penasaran banyak orang. Lelaki atau perempuan. Banyak yang ingin tahu tentang hidupku. Kebanyakan mereka ‘mendekatiku’ hanya untuk objek observasi. Sampai-sampai aku menulis tentang SAHABAT ATAU CINTA, karena seringnya aku jadi objek seperti itu.




Ini sebagian kecil impianku. Bantu aminkan ya ^_^


Kini aku hanya berharap semoga Allah segera mewujud nyatakan Hubby-ku. Siapa dia? Siapa namanya? Apakah kami saling mengenal selama ini? Atau dia orang baru dalam hidupku? Entahlah.

Suatu hari nanti, akan kutunjukkan pada suamiku, kalau aku sudah bercerita padanya banyak hal, aku sudah dekat dengannya sejak lama. Aku sudah mencintainya, bahkan mungkin sebelum dia mencintaiku. Mungkin dia akan tertawa karena tingkahku yang kekanak-kanakan jika 'bicara' padanya. Mungkin dia akan terharu jika membaca curhatku padanya. Atau mungkin dia akan marah saat membaca tulisan wadul ku padanya. Aku sudah 'bicara' banyak sekali hal. Aku hanya ingin dia tahu, aku belajar mencintainya dan mempersiapkan hatiku hanya untuknya.

Ini caraku menjaga hati, menulis untuk Hubby. Kalau kamu mau, silahkan mengikuti ^_^

RIZZA NASIR







5 komentar:

  1. Balasan
    1. Terima kasih sudah membaca Alfy =D

      Hapus
  2. Bismillah, semoga kita semua mndptkan jodoh pasangan hidup yg terbaik dari Allah SWT . amiiin :)

    BalasHapus
  3. Subhanallah....saaiia suka saiia suka #calon my hubby.....<3 Aris Setiawan <3 mz Aris ....q akn mencoba memahamimu walau kita jauh....
    bertemu hanya 3 kali di depan org tua q....setelah itu dia melamarku.... Setelah dia melamarku entah mengapa perasaan yg tadinya biasa saja...berubah menjadi rasa cinta yg bgtu indah.. Yg tadinya saya tidak ingin bersamanya dan ingin membatalkan lamarannya sebelum dia melamar ku... Setelah melamar...perasaan itu berubah...dan saya ingin cepat mnjd satu dengannya... Cinta dan sayang muncul dgn sendirinya...#sungguh maha suci Allah yg bisa membolak-balikkan hati seseorang.... :)

    BalasHapus
  4. Subhanallah....saaiia suka saiia suka #calon my hubby.....<3 Aris Setiawan <3 mz Aris ....q akn mencoba memahamimu walau kita jauh....
    bertemu hanya 3 kali di depan org tua q....setelah itu dia melamarku.... Setelah dia melamarku entah mengapa perasaan yg tadinya biasa saja...berubah menjadi rasa cinta yg bgtu indah.. Yg tadinya saya tidak ingin bersamanya dan ingin membatalkan lamarannya sebelum dia melamar ku... Setelah melamar...perasaan itu berubah...dan saya ingin cepat mnjd satu dengannya... Cinta dan sayang muncul dgn sendirinya...#sungguh maha suci Allah yg bisa membolak-balikkan hati seseorang.... :)

    BalasHapus